Home Perjalanan Gunung Yang Sering Digambar Sewaktu SD

Gunung Yang Sering Digambar Sewaktu SD

369
0
SHARE
ARTICLE TOP AD

Siapa yang sering menggambar pemandangan sewaktu SD???, hayoo ngaku.. 😀 . Yap sering kali kita melihat gambar pemandangan dimana ada dua buah gunung berdekatan. Jika anda pergi ke Boyolali ada bisa mengingatkan anda akan gambar tsb.

Kebetulan penulis berangkat dari Jakarta ke Boyolali menggunakan Bus dari Terminal Pulogebang – Terminal Boyolali. Untuk tarif relatif karena tergantung jurus tawar-menawar harga, semakin tinggi ilmu anda semakin murah anda dapet ongkosnya hihihi..

Saran dari penulis jangan langsung terima nominal ongkos yang ditawarkan. Udeh lanjut ye.. stop dulu ngomongin ongkosnya. Gak kelar-kelar ntar artikelnya. 😀 .

Setelah ente sampai di Terminal Boyolali, lanjutkan perjalanan dengan menyewa bus Elf, gak udah khawatir, kalo udah sampe juga ntar ada yang nawarin kok. Untuk ongkos kebetulan dapet di harga Rp30rb/org (minimal 10 org).

Nah, kebetulan penulis singgahnya di Beskem Pak Bari (emang tulisannya Beskem 😀 ). Disana kalian bisa makan nasi rames, nasgor, indomie, Steak Golf, Spagheti, KFC (lebay deh).

Inilah yang paling Penulis suka dari orang-orang Indonesia khhususnya orang Jawa. Sangat ramah dan sangat ramah, yang konon katanya sampai terkenal bahkan sampai ke Luar Negeri. Yang paling penting adalah menghormati budaya lokal, dimana tanah berpijak disit langit dijinjing (tau dah apa artinya tuh).

Dari Beskem kita kudu mesti ngurus simaksi di Pos Pendakian (pendaftaran). Waktu tempuh dibutuhkan penulis dari Pos Pendaftaran ke Pos 1 kurang lebih 1 jam an. Duduk sambil ngobrol sama pendaki lain tentunya akan menjadi aktivitas sambil Ngasoh.. O iya jangan lupa bawa air dari bawah ya guys, karena di atas gak ada sumber air. Kalo kami sih 2 botol gede air mineral/org. Lebih banyak lebih baik tapi berat wkwkwkwk 😀 . Jangan berat nanti Rindu?, eaaaaa… sa ae tol kecap!.

Lanjut menuju Pos 2. Waktu tempuh kali ini lumayan lama kira-kira 1,5 jam perjalanan. Di Pos 2 kita sudah bisa melihat langit ada dibawah, karena ketinggian sudah mencapai 2.412mdpl. Makan-makan sambil selonjoran enak banget rasanya. Yuk lanjut terussss..

Wahh… akhirnya sampai juga di Pos 3 guys 😀 . Karena kami jalannya santai jadi waktu yang dibutuhkan kurang lebih 40 menit. Kami memutuskan untuk camp di Pos 3 dengan pertimbangan trek dari Pos 3 ke Sabana 1 lumayan terjal. Bisa dibilang itu jalur ter Yahuutt 🙂 .

Dirikan tenda, istirahhat dan tentunya makan malam. Tangan gak tahu bersih atau gak yang penting kenyang. Waktu malam kami gunakan untuk isitrahat sebanyak mungkin buat summit esok.

Suhu yang dingin terasa banget, tapi yang namanya capek mah gak ada obatnya. ZZZzzzzzzt………. .

Waktu sudah menunjukkan pukul 03:00 kami bersiap-siap sambil mengisi tenaga (makan dan minum). Senter, tracking pole, Jaket, air minum dan Niat kami persiapkan. Moto kami kalau 1 capek dan gak kuat, semua turun. Mending rame-rame nemenin temen yang capek daripada nemenin 1 org yang Egonya tinggi ehe.. sok iye gue.

Perjalanan dari Pos 3 selanjutnya menuju Sabana 1, Sabana 2 dan sampai di Puncak Kenteng Songo kurang lebih kami berjalan selama 3-4 jam perjalanan +ngasoh kalo capek.

Well.. jika anda sewaktu SD sering menggambar pemandangan dua buah gunung yang berdampingan sebaiknya coba lihat Gungung Merbabu dan Merapi yang berdekatan. Mungkin sejarah dari gambar tsb berada di Boyolali 🙂 .

Sekian artikel kali ini, ikuti terus artikel-artikel selanjutnya di jalanjalan.in .

Buat lo yang suka jalan

Salam Lestari 🙂

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here