/Kemping Ceria Sambil Melepas Penat di Cidahu

Kemping Ceria Sambil Melepas Penat di Cidahu

Kali ini buat lo yang suka jalan, kita akan piknik ke Cidahu. Cidahu merupakan salah satu kawasan di kaki Gunung Salak. Tempatnya bagus, lokasinya memang memanjakan mata dan sudah pasti airnya dingin berrrrrrrr… kalo malem berfikir dua kali untuk mandi.

Sesampainya di lokasi langsung mencari tampat untuk mendirikan tenda. Yap kebetulan dapat tempat yang lumayan luas dan viewnya juga bagus. Tenda yang sudah dibawa langsung dibuka dan dipasang. Kami membawa 4 tenda.

– 1 tenda kapasitas 10 orang
– 2 tenda kapasitas 5 orang
– 1 tenda kapasitas 2 orang

Dengan sigap tanpa arahan masing memasang tenda, dan kaum hawa merapikan peralatan. Sedangkan yang lain mempersiapkan alat-alat masak.

Tenda kapasitas 2 orang kami gunakan untuk tampat barang, alhamdulillah begitu tenda selesai dipasang hujanpun turun menemani kami yang sedang memasak 🙂 .

Kebetulan ada yang membawa hammock, bagi yang belum tahu hammock adalah tempat tidur gantung yang biasa digunakan dalam perjalanan ke alam bebas. Bisa di Gunung, Pantai/Pulau, yang penting ada 2 penyangga sebagai tempat menggantungkan tali hammock.

Tak terasa hari mulai gelap, kebiasaan apa yang dilakukan kalo malam hari di kala piknik?, kalau saya sih membuat api unggun gak perlu gede apinya yang penting ada 😀 . Sebagai tempat ngumpul sambil bergitar, cerita, ngopi dan ngobrol. Banyaklah yang bisa kita lakuin sambil mengelilingi api unggun.

Kebersamaan yang jarang dan gak selalu dirasakan, kalau dikantor kerja mulu nah saat inilah pas buat refreshing sambil menghirup udara yang suegerrr.. 😀 .

Tiba-tiba salah satu ada yang nyeletuk “jalan-jalan yuk ke Javana Spa?”, ada yang nyaut “Ayok..”, yang lain idem. Kuy deh ngayap malam-malam 😀 . Keliatan yang biasa hiking dan gak biasa hiking jarak yang tidak terlalu jauh tapi udah ngos-ngosan hahaha..

Ngaka lihat hasil photonya, bermacam gaya yang digunakan teman-teman termasuk gaya penampakan 😀 . Udah gak penasaran sama Javana Spa kamipun pulang ke tenda. Sewaktu pergi pada pelan, nah pas pulang rada cepat karena pengaruh turunan+ pengen cepat sampe tenda buat molor. Ciaaattt.. kamipun sampe di tenda dan langsung masuk ke pos masing-masing.

Perlahan mata mulai letih dan udara semakin dingin menusuk tulang (lebeh..). Tanpa komando satu-persatu orang mulai meninggalkan api unggun dan masuk ke tenda. Eitss.. jangan salah ternyata masuk tenda cuma karena dingin ngobrol dan ngopinya lanjut yah.. 🙂 kebetulan ada yang bawa kartu gaple, yaudsss.. maen deh.. sambil ketawa ketiwi kedinginan bercampur jadi satu 😀 .

Semakin malam udara makin dingin brrrrrrrrrrrr…. tak kuat menahan dingin gaple pun dikalahkan sama yang namanya tidur wkwkwk..

Pagi menjelang, ternyata  ada yang sudah bangun lebih dulu. Sudah direncanalan akan ke air terjun. Horeeee… mandi… 😀 perjalanan menuju ke lokasi air terjun tidak terlalu jauh tapi lumayan menguras energi he2..

Sampainya di air terjun kakipun langsung menyentuh air. Berrrrrrrrr.. dingi brohhh ternyata 😀 . Tapi tidak mengurunkan niat kami buat nyemplung ke air.

Ada yang males dan memilih untuk jagain barang-barang, namun tidak sedikit yang nyemplung termasuk penulis 😀 . Masa iya udah sampe gak nyempung, awalnya sih dingin lama-lama??, makin dingin hahaha..

Dingin tapi asik karena rame-rame 🙂 . Puas main air pulang deh. Abis mandi terus jalan pulang itu berasa seger dibadan ditambah pemandangan yang dilihat hijau-hijau, ada yang ngomong sih terapi mata. Disaat piknik atau jalan-jalan itu yang paling males itu saat pulang, karena harus meninggalkan pemandangan yang indah-indah 🙁 .

Nah itu dulu yang cerita singkat jalan-jalan Camping di Cidahu, semoga bisa menambah tujuan liburan kalian.

Salam Lestari 🙂 .