/Camping di Pulau Dolphin

Camping di Pulau Dolphin

Air apa yang rasanya asin?, nah betul sekali air dikasih garem, eh kalo ditanya air apa yang banyak banget terus rasanya asin, air apa?. Jawab sendiri di dalam hati yang sangat dalam (LeBay..). Kalo ada pepatah sambil menyelam minum air itu udah mainstream, coba sekali-kali sambil menyelam minum air asin wkwkwk.. :D.

Buat lo yang suka jalan, dalam artikel kali ini kita akan membahas jalan-jalan ke Pulau Dolphin di kepulauan seribu.

Berhubung lokasi Pulau Dolphin belum saya temukan di google maps, mohon maaf lokasi Dermaga Muara Kamal yang sengaja saya ambil sebagai patokan awal keberangkan menuju ke Pulau Dolhin :). Kawasan Muara Angke tepatnya di Dermaga Muara Kamal menjadi lokasi kami ketemuan untuk memulai perjalanan ke Pulau Dolphin.

Jam 07:00 WIB pagi sudah berkumpul di Dermaga Muara Kamal. Karena sebelumnya kami sudah memesan paket perjalanan dengan orang yang sudah kami kenal. Setelah bertemu dengan pemandu kamipun langsung menuju kapal yang sudah dipesan oleh doi. Dari Muara Kamal tidak bisa langsung ke Pulau Dolphin, jadi kami transit dulu di Pulau Harapan.

Waktu yang ditempuh kurang lebih 3 jam. Sesampainya kami di pulau Harapan, ngopi dulu lah, makan-makan sambil bersandar dan menunggu kapal jelajah yang sudah disiapkan juga (udah masuk dalam paket yang tadi). Hoaaamh.. akhirnya tibalah waktunya kami melanjutkan perjalanan ke Pulau Dolphin menggunakan kapal jelajah untuk ongkos kapal jelajah makin banyak peserta makin murah. Apalagi kalo 20 orang hahaha.. :D.

Sambil mainin kaki di air laut dari kejauhan pulau Dolphin mulai terlihat. Kecil nemun menawan he2, jeng-jeng… kapal jelajah perlahan bersandar.. pasir putih pantai sangat enak dipandang, ciat.. kaki dengan sigap melompat menginjakkan kaki di pasir. Aseli dah bagoes binggo.. (alay).

Tim langsung nurunin barang sementara yang lain cari lapak buat gelar tenda. Gak pake lams.., dapet deh spot yahut dipinggir pantai (gak pinggir banget sih) viewnya laut dan pulau-pulau disekitar (subhanallah). Disana juga ada Banana boatnya juga lho dan tak ketinggalan balon bentuk donat yang ditarik juga kayak banana boat gue gak tau dah namanya apaan? (katrok).

Fuih.. akhirnya tenda berdiri dengan gagahnya :D. Manasin air deh sambil makan nasi kotak (udah masuk paket juga 🙂 ). Banyak hal yang dilakuin, ada yang mancing, main aiir, masak dkyl (dan kegiatan yang lainnya) wkwkwk.. gak banget singkatannya. Selesai makan pemandu memanggil kami untuk snorkeling. Horeee… sambil menyelam minum air asin.

Ceburrrr… sampai dilokasi snorkeling langsung lompat ke laut gak pake lams. Kok ada yang aneh ya alat bantu pernapasan air gue?. Jiahhhh… kebalik makainya hahaha.. Cerobong udara yang harusnya ada diselah kanan malah gue pasang di sebelah kiri (katrok ke 2) alhasil rongga hidung dan mulut yang ada di alatnya ketuker, lobang hidung buat mulut dan sebaliknya. Ngakak aseli dah.

Pas nyelem karang-karang nya bagus, sebelum nyemplung juga udah keliatan cz airnya dangkal, ada beberapa bahkan bisa berdiri, tapi disarankan jangan berdiri di atas karang ya teman-teman. Karena akan merusak karang tersebut. Pas ngeliat pakai kacamata selam juga terlihat beberapa karang yang patah, kayaknya diinjak ama yang snorkeling (miris 🙁 ).

Tak terasa kulit jari-jari tangan udah keriput akibat kelamaan di dalam air, puas snorkeling sambil liat ikan-ikan kecil pulang deh ke Pulau Dolphin lagihh. Belum bersandar salah satu teman langsung nyeletuk “banana boat nyok..?” dan yang lain langsung jawab “Enyok…” (gak ada capek-capeknya emang bocah2). Sebenarnya dengan adanya banana boat ada sisi positif dan negatifnya. Positif karena nambah permainan tapi eits.. ada negatifnya juga. Dulu sebelum adanya permainan itu (banana boat dll) disekitar pulau sering terlihat Ikan lumba-lumba. Tapi sejak ada kapal yang wara-wiri narikin itu banana boat dll, lumba-lumba tidak pernah terlihat lagi.

Dan… malam telah tiba. Di Pulau Dolphin saat malam pengelola menyalakan lampu di beberapa titik jadi gak usah khawatir gelap-gelapan. Ada toilet walaupun harus antri.

Bakar ikan, bikin kopi/teh/susu, masak mie entah kenapa apapun makanan disana terasa enak 😀 . Lagi asik ngobrol sambil bakar ikan (ikan udah masuk paket juga tapi bakar sendiri), pancing temen yang sebelumnya sengaja ditaro dengan umpan udang tersentak oleh tarikan ikan. Alhamdulillah lumayan dapet ikan tambahan buat di makan.

Tidur di pantai berbeda dengan tidur di gunung. Kalo di gunung rebutan masuk tenda cz dingin, nah kalo di pantai rebutan tidur di luar tenda cz kepanasan 😀 . Memang kalo ngobrol di tempat piknik itu lebih berkelas, ada aja yang jadi bahan omongan, sambil menikmati ikan bakar, kopi hangat dan mie rebus+ telor, pokoke Maknyossss..

Pagi menjelang boro-boro mau nikmatin sunrise, pada molorrr.. wkwkwk.. Alhamdulillah berkesan sangat piknik kali ini. Buat lo yang suka jalan. Ikuti terus perjalanan kita selanjutnya. Jangan lupa tinggalkan komentar, kritik dan saran ya. Gak terasa ngetiknya ampe jam 00:19. Waktunya penulis bogan (bobo ganteng). Bye…. ZZZzzzzzz….

Salam Lestari 🙂